Saturday, October 31, 2009

surah al-kafirun

al-kafirun bermaksud orang-orang kafir
-surah ke 109
- diturunkan di Mekah
jumlah ayat: 6

سُوۡرَةُ الکافِرون
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
قُلۡ يَـٰٓأَيُّہَا ٱلۡڪَـٰفِرُونَ (١) لَآ أَعۡبُدُ مَا تَعۡبُدُونَ (٢) وَلَآ أَنتُمۡ عَـٰبِدُونَ مَآ أَعۡبُدُ (٣) وَلَآ أَنَا۟ عَابِدٌ۬ مَّا عَبَدتُّمۡ (٤) وَلَآ أَنتُمۡ عَـٰبِدُونَ مَآ أَعۡبُدُ (٥) لَكُمۡ دِينُكُمۡ وَلِىَ دِينِ (٦)
TERJEMAHANNYA:
1.Katakanlah(wahai Muhammad):"Hai orang-orang kafir!

2."Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah.

3."Dan kamu tidak akan menyembah(Allah)yang aku sembah.

4."Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat.

5."Dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat.

6."Bagi kamu ugama kamu,bagiku ugamaku"


Sikap orang-orang kafir
Surah ini menceritakan tentang sikap orang kafir yang perlu diketahui dan perhatikan oleh orang Muslimin supaya tidak terpengaruh dan tergelincir ke jalan mereka yang sesat lagi dimurkai.
Orang kafir akan sentiasa berusaha menggoda orang Islam dengan dunia ini dan berusaha untuk menjatuhkan orang Islam dari ajarannya yang mulia lagi suci. Ini terbukti dalam sejarah ketika ayat ini diturunkan, orang-orang kafir Quraisy setelah telah menawarkan pangkat, kedudukan dan harta kepada nabi Muhammad supaya beliau memberhentikan ajaran Islam (yang jauh menyimpang dari agama yang telah dianuti mereka sejak turun temurun)tidak berhasil, mereka juga sanggup berkompromi (win-win situation) iaitu dengan menawarkan untuk melakukan ibadat Islam setahun dan setahun kemudian umat Islam pula melakukan ibadat orang kafir. Namun nabi merupakan orang yang terpilih untuk membawa ajaran Islam yang suci tidak terpengaruh sama sekali dengan tawaran ini kerana kepercayaan Islam ialah iman yang sepenuhnya dengan ajarannya. Setelah kebaikan dan kompromi yang ditawarkan tidak mendapat sambutan maka mereka bertukar menjadi ganas kerana mereka telah terdesak untuk menghentikan ajaran baru ini yang semakin mendapat sambutan dari segenap lapisan masyarakat.

Ayat-ayat surah ini merupakan bekalan bagi setiap umat Islam. (Prinsip Asas Muslim) Mereka akan berhadapan dengan orang kafir (yang sama sifatnya tanpa mengira zaman )tidak kira dimana mereka berada dan sebaik-baik pegangan mereka ketika bersama mereka ialah dengan ayat ini. Iaitu dari sudut amalinya tidak meniru agama mereka apa yang mereka sembah, manakala dari sudut perkataan dan teorinya perlu menafikan kesamaan antara agama Islam dengan agama yang lain.

Ini menunjukkan selagi adanya orang yang kafir(orang dunia), umat Islam akan sentiasa mendapat tekanan atau godaan supaya mengikut dan meninggalkan ajaran Ilahi ini yang diluar kemampuan manusia untuk memikirkannya (dunia sementara dan alam akhirat yang abadi). Apabila umat Islam terpengaruh, maka samalah mereka seperti masyarakat yang lain di dunia ini yang melakukan sesuatu mengikut keterbatasan akalnya.

Untuk mendapat semangat yang kuat menghadapi pelbagai tentangan ini dan mengekalkan akidah dan ibadah kita sebagai umat Islam hendaklah kita mengamalkan surah ini sebanyak-banyak pengulangan ayat berserta makna sebagaimana yang diamalkan oleh Rasulullah SAW yang sering membaca surah ini bersama dengan surah al-Ikhlas di dalam solat sunat Fajar/ Subuh dan solat sunat selepas tawaf sebagaimana yang diriwayatkan dalam riwayat Muslim:

ثَبَتَ فِي صَحِيح مُسْلِم عَنْ جَابِر أَنَّ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَرَأَ بِهَذِهِ السُّورَة وب " قُلْ هُوَ اللَّه أَحَد " فِي رَكْعَتَيْ الطَّوَاف وَفِي صَحِيح مُسْلِم مِنْ حَدِيث أَبِي هُرَيْرَة أَنَّ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَرَأَ بِهِمَا فِي رَكْعَتَيْ الْفَجْر

Surah ini juga seeloknya dibaca sebelum kita tidur (mati sementara) untuk menjelas dan menyatakan akidah yang kita pegang. Selain itu ia juga dibaca dalam solat witir akhir oleh Rasulullah SAW.

PRINSIP ASAS UMAT ISLAM

لا اعبد ما تعبدون
A'budu dalam bentuk kata perbuatan sedang dan akan. present/present continuos/future tense..
Aku kini dan akan datang tidak akan menyembah apa yang enfkau sembah..
ولا انتم عابدون ما اعبد
aabiduna dalam bentuk kata pembuat memberi makna sifat
Dan kamu wahai orang kafir sifat engkau tidak menyembah apa yang aku sembah yakni Allah.

ولا انا عابد ما عبدتم
Aabidun dalam bentuk kata pembuat memberi makna sifat
Dan aku sifatku aku tidak menyembah apa yang kamu sembah.
Selamanya aku tidak akan redha kamu mengambil kesempatan atas agamaku walau dalam apa sekalipun.

ولا انتم عابدون ما اعبد
aabiduna dalam bentuk kata pembuat memberi makna sifat

Dan kamu wahai orang kafir sifat engkau tidak menyembah apa yang aku sembah yakni Allah. Penegasan kali kedua menjelaskan pendirian orang kafir yang sama terhadap umat Islam iaitu mereka tidak akan redha kita memilih Islam.

 لكم دينكم ولي دين
 agamamu dan agamaku tidak sama sekali akan bercampuraduk. Agamaku tidak akan sama sekali berkompromi atau menyerupai agamu.

 Dengan lafaz ini sedarlah umat Islam bahawa janganlah mereka cuba mengikut, meniru atau mempersamakan dengan agama musuh Allah dalam segenap bidang kehidupan mereka. Kita umat Muhammad yang mendokong Islam tidak sama dengan mereka. Orang mu'min yang kuat berpegang pada asas ini tidak akan terpengaruh dengan sebarang diayah dan propaganda orang kafir yang membuat pelbagai helah untuk menjerumuskan akidah umat Islam ke dalam lurah mereka yang sesat..
Baca lanjut di sini.

Wa'Lahu A'lam.

No comments:

Post a Comment